Evangelion Dituduh Lakukan Plagiarisme di Tiongkok - Chapteria --> -->

Evangelion Dituduh Lakukan Plagiarisme di Tiongkok

Melakukan promo untuk Neon Genesis Evangelion harusnya menjadi salah satu hal termudah untuk dilakukan oleh seorang desainer, lagipula, ini adalah salah satu franchise yang paling populer dalam sejarah anime, dan hanya perlu menggunakan beberapa elemen khasnya untuk mengatur suasana hati yang tinggi untuk para penggemar di seluruh dunia.

Namun, cukup aneh apa yang terjadi di China ketika mereka mengumumkan bahwa Evangelion: 3.0 + 1.0 Thrice Upon a Time akhirnya akan mencapai platform streaming raksasa Asia itu pada 20 Januari.

Tim distribusi lokal memutuskan untuk membuat gambar promo mereka sendiri, daripada menggunakan salah satu dari banyak visual milik Studio Khara yang dirilis selama beberapa tahun terakhir.

Namun, meskipun Beijing Zhu Ye Culture Studio menawarkan ilustrasi promosi yang luar biasa, sepertinya mereka hanya menyalinnya dari seni yang sudah ada sebelumnya.

evangelion-plagiat

Tidak dapat disangkal, gambarnya terlihat spektakuler, terutama bagi para penggemar Neon Genesis Evangelion. Unit EVA-01 tampak berlutut di pemandangan suram yang diterangi bulan sabit, sementara Shinji Ikari tampak berdiri di sana. Masalahnya, bagaimanapun, ini ternyata adalah ilustrasi yang disalin oleh seniman Prancis Nico Delort, berjudul "Where the Wild Things Are".

Meskipun seseorang tidak dapat mengklaim bahwa gagasan "bulan sabit yang tertutup awan dalam rona monokromatik" adalah milik seseorang, tetapi Delort menunjukkan bahwa tim di Beijing Zhu Ye Culture Studio memasukkan salinan persis dari awan dari pekerjaan mereka sehingga bentuk plagiarisme benar-benar terlihat.

Ketika kritik mulai mengalir di media sosial dan menjadi tidak mungkin untuk diabaikan, Studio Khara segera menunjukkan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan periklanan dan dibuat sepenuhnya oleh perusahaan China yang mendistribusikan film tersebut.

Mereka juga menunjukkan bahwa tidak ada anggota produksi Evangelion: 3.0 + 1.0 Thrice Upon a Time yang berpartisipasi dalam gambar promosi ini.

Keesokan harinya, gambar tersebut dihapus dari layanan web Tiongkok, dan permintaan maaf resmi dibagikan oleh Beijing Zhu Ye Culture Studio.

"Kami sangat meminta maaf kepada Nico Delort dan pihak terkait lainnya. Kami dengan tulus meminta maaf atas penggunaan aset selama proses desain tanpa mendapatkan izin dari artis tertentu dan untuk pemeriksaan internal yang tidak memadai oleh tim kami, yang seharusnya tidak diizinkan. Kami sedang menghubungi Nico untuk meminta maaf secara langsung dan menawarkan kompensasi."

"Kami juga dengan rendah hati ingin meminta maaf kepada semua penggemar Neon Genesis Evangelion yang kecewa dengan tindakan kami. Kami berharap kesalahan penanganan kami terhadap situasi ini tidak merusak kecintaan Anda pada franchise ini."

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel