Elon Musk Banned Akun Twitter Kanye West Karena Melanggar Peraturan - Chapteria --> -->

Elon Musk Banned Akun Twitter Kanye West Karena Melanggar Peraturan

akun-twitter-kanye-west-kena-banned

Elon Musk baru-baru ini diketahui telah memberikan sanksi berupa banned untuk akun Twitter Kanye West (aka Ye), karena postingan atau tweet terbarunya, dianggap cukup antisemit dan melanggar aturan dalam platform tersebut.

Dalam balasannya kepada pendiri Mega Kim Dotcom, Musk mengklarifikasi bahwa akun Ye ditangguhkan karena "hasutan untuk melakukan kekerasan" dan bukan karena artis musik memposting gambar CEO Tesla yang "tidak menarik".

Sebelumnya, West sempat mengamuk di akun Twitternya dan men-tweet gambar swastika Nazi yang digabungkan dengan Star of David. Segera setelah itu, dia memposting di Truth Social bahwa akun Twitternya dikunci sementara.

Belakangan ini, Musk mengklarifikasi bahwa dirinya "mencoba yang terbaik" untuk mendorong Barat agar dapat mengikuti aturan Twitter, tetapi rapper tersebut tampaknya masih terus memposting konten yang melanggar aturan platform yang melarang hasutan untuk melakukan kekerasan - yang pada akhirnya mengakibatkan penangguhan.

Musk melengkapi saga ini dengan menge-Tweet "FAFO" — (f*ck around and find out).

Ini bukan rodeo pertama West dalam hal melanggar aturan Twitter. Pada bulan Oktober, akunnya ditangguhkan sementara karena memposting konten antisemit. Tapi dia sepertinya tidak belajar terkait kesalahan tersebut.

West telah menjadi pusat liputan berita setelah tampil di Infowars Alex Jones dan memuji Hitler. Menyusul penampilan ini, akun House Judiciary Republicans menghapus tweetnya pada 6 Oktober dengan mengatakan, "Kanye. Elon. Trump".

Segera setelah itu, jejaring sosial Parler mengatakan bahwa Ye sama sekali tidak membeli perusahaan itu.

Parlement Technologies telah mengkonfirmasi bahwa perusahaan telah sepakat dengan Ye untuk menghentikan niat penjualan Parler, kata pernyataan itu. Pada bulan Oktober, perusahaan dan Ye telah mencapai kesepakatan dengan rapper tersebut untuk membeli jejaring sosial tersebut dengan jumlah yang tidak diungkapkan.

Awal pekan ini, Twitter memposting yang mengatakan berkomitmen untuk percakapan yang sehat di bawah "Twitter 2.0" dan platform tersebut tidak mengubah kebijakannya. Namun sebaliknya, perusahaan telah mengubah beberapa kebijakan tentang verifikasi akun dan masa tunggu untuk akun baru yang mencoba membeli langganan Twitter Blue. Musk juga menawarkan "amnesti umum" untuk akun yang sebelumnya ditangguhkan berdasarkan hasil jajak pendapat.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel