Kritik Terhadap Anime Attack on Titan: The Final Season Berlanjut Usai Penayangan Episode 12 - Chapteria --> -->

Kritik Terhadap Anime Attack on Titan: The Final Season Berlanjut Usai Penayangan Episode 12

kritik-anime-attack-on-titan-the-final-season-episode-12

Setelah penayangan episode 12, serial anime Attack on Titan: The Final Season lagi-lagi menuai kritik lantaran adegan yang disuguhkan dalam cerita anime tidak sesuai dengan yang ada di Trailer maupun manga orisinalnya.

Di antaranya, beberapa penggemar mengaku sangat kecewa terhadap MAPPA yang telah memproduksi serial anime tersebut.

Baca juga: Kreatif, Penggemar Ini Membuat Patung Attack Titan dari Ban Bekas

Salah satu pengguna Twitter @MisterPotatoZz menyatakan kepada akun Twitter resmi MAPPA:

"Lihat? Kalian merusak setiap momen terpenting, dan saya sudah menduga ini. Dari "Deklarasi Perang" di mana Eren melihat ke cermin dan sekarang saat ini. Kalian telah merusak segalanya. Aku lelah kecewa dengan sampah animasinya di serial ini."

Beberapa pengguna Twitter dengan username @minou61 juga memberikan kritik: "Ini sangat mudah untuk dianimasikan dan saya masih tidak dapat memahami bagaimana kalian gagal ... Saya ingin tahu apakah kalian melakukannya dengan sengaja untuk membuat orang-orang terus membicarakan studiomu yang buruk."

Komentar dari pengguna Twitter @TheAnimeHood1

"Saya minta maaf jika saya terdengar menyebalkan, tapi mereka merusak momen favorit manga favorit saya. Saya sudah membela MAPPA sejak lama, tapi ini tidak bisa saya lepaskan. Ini tidak ada hubungannya dengan waktu atau anggaran, ini jelas merupakan animasi yang buruk oleh animator yang buruk."

Kritikan terhadap episode 12 anime Attack on Titan: The Final Season juga menarik perhatian penggemar di Jepang, yang beberapa pengunanya mengungkapkan komentar seperti:

"Hmm, orang harus terbiasa dengan fakta bahwa video promosi jarang menampilkan karya akhir yang sebenarnya."

"Meskipun ini musim terakhir Shingeki no Kyojin, pekerjaan animasinya menyedihkan dibandingkan musim sebelumnya."

"Mengapa banyak hal berubah sejak video promo? Apakah sangat sulit untuk setidaknya melakukan pose yang sama?"

"Penggemar Barat di media sosial sangat berbahaya. Meskipun ini adalah kritik yang dapat diterima, pemikirannya tampaknya juga menjadi kritik yang menginspirasi dari sisi ini. Saya dulu berpikir bahwa kami, orang Jepang, memiliki cara mengkritik yang lebih terselubung, tetapi kami juga sudah melakukannya secara langsung."

"Aku merindukan wajah laki-laki Mikasa karena kemiripannya dengan manga, tapi di sini aku tidak tahu harus berpikir apa lagi."

"Setidaknya Wit Studio keluar dari serial ini ketika sedang dalam masa jeda, tetapi MAPPA tampaknya telah menghentikannya seperti sekarang."

"Saya berasumsi bahwa MAPPA wajib bertepatan dengan tanggal berakhirnya serialisasi manga. Jelas bahwa akibatnya akan menjadi bencana."

"Saya benar-benar tidak mengerti perlunya mereka membuat ulang adegan Eren dengan pose lain, sepertinya mereka benar-benar ingin dengan sengaja gagal pada sesuatu yang mereka tahu akan diperhatikan penggemar untuk dibicarakan."

"Seperti di atas, saya tidak terlalu memahami keputusan mereka. Ini bukan masalah waktu atau anggaran, ini pasti sesuatu yang dilakukan dengan sengaja."

"Terlepas dari itu semua, terlihat jelas bahwa kualitas MAPPA dalam produksi ini memang kalah dengan Wit Studio. MAPPA bukanlah studio yang buruk, hanya Wit Studio yang terlalu bagus. Seperti efek Kimetsu no Yaiba yang laris manis berkat Ufotable, MAPPA bisa laku musim terakhir ini berkat video promosi yang dibuat oleh Wit Studio. Masalah-masalah ini berasal dari karya aslinya, karena musim keempat memiliki cukup banyak cerita yang "tidak menarik" jika dibandingkan dengan tiga musim sebelumnya, di mana ada pertempuran di hampir setiap episode. Itu adalah alasan yang sama mengapa manga kehilangan ritme dan publik dalam peregangan terakhirnya"

"Tidak diharapkan kurang, dan tidak dapat disangkal bahwa kualitas animasinya jauh lebih rendah dari Wit Studio. Tapi ini bukan kesalahan MAPPA, tapi komite produksi yang menuntut waktu yang tidak mungkin diselesaikan. Bagaimanapun, kita semua tahu bahwa komite itu penuh dengan orang tua yang tidak tahu bagaimana sebuah serial dianimasikan."

Baca juga: Wajah Mikasa Ackerman Dijadikan Bahan Lelucon dan Dibandingkan dengan Karakter Anime Lain

Sumber: Somos Kudasai, Twitter, Yaraon!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel