Pembatalan Manga 'Isekai Tenseisha Koroshi - Cheat Slayer' Resmi Dilakukan, Author Kakegurui Minta Maaf - Chapteria --> -->

Pembatalan Manga 'Isekai Tenseisha Koroshi - Cheat Slayer' Resmi Dilakukan, Author Kakegurui Minta Maaf

Sebuah karya manga yang ditulis oleh penulis Kakegurui bernama Homura Kawamoto bertajuk "Isekai Tenseisha Koroshi - Cheat Slayer" telah memulai serialisasinya di majalah Monthly Dragon Age edisi ke-7 pada 9 Juni 2021, dengan ilustrasi yang dikerjakan oleh Aki Yamaguchi.

Isekai Tenseisha Koroshi - Cheat Slayer

Namun, kabar buruk tak terduga akhirnya menerpa manga ini karena Departemen editorial majalah Monthly Dragon Age mengeluarkan pernyataan yang mengumumkan pembatalan serialisasi setelah chapter 1 dirilis hingga menuai kontroversi serta kritik dari para pembaca.

Manga Isekai Tenseisha Koroshi - Cheat Slayer sendiri digambarkan sebagai "cerita balas dendam yang dipenuhi kebencian dan keinginan, berpusat pada seseorang yang membunuh semua orang yang bereinkarnasi di dunia lain".

Sekilas dari ringkasan dari seri tersebut terlihat tidak ada yang salah karena ini mirip seperti genre fantasy / isekai pada umumnya. Akan tetapi, jika telah membaca chapter pertama manganya, kalian akan mengetahui sesuatu yang tampak mengganjal. Penerbit mencatat bahwa deskripsi penjahat dan desain mereka merujuk langsung ke karya lain, yang dapat diartikan sebagai niat untuk "menertawakan" mereka.

Serialisasi manga ini dibatalkan oleh penerbit tidak lain dan tidak bukan juga adalah karena pihak departemen editorial menerima banyak sekali komentar sekaligus kritikan dari para pembaca yang menyatakan bahwa manga ini memiliki kemiripan konsep desain karakter dari judul serial lainnya yang sudah diterbitkan terlebih dahulu.

Adapun pernyataan departemen editorial, terutama setelah chapter pertama manga dirilis:

"Kami telah memutuskan untuk membatalkan serialisasi manga "Isekai Tenseisha Koroshi - Cheat Slayer", yang telah diterbitkan sejak edisi ketujuh tahun ini, dari edisi kedelapan dan seterusnya.

Kami ingin meminta maaf dengan tulus kepada semua orang karena telah menyebabkan ketidaknyamanan, terutama para pembaca dan pemangku kepentingan kami.

Kami menerima banyak komentar dari pembaca kami yang menunjukkan fakta bahwa karya baru ini menampilkan desain yang sangat mirip dengan karakter dari waralaba sastra lainnya, yang direpresentasikan sebagai penjahat.

Menanggapi komentar-komentar tersebut, bagian redaksi memeriksa kembali cerita tersebut dan menemukan bahwa memang desainnya mirip dengan karya-karya lain, bahwa ada pengembangan dan deskripsi yang berlebihan yang dapat dikenali, dan bahwa ada kurangnya pandangan ke depan dan kebijaksanaan tentang dampak di masa mendatang. Sekali lagi, kami ingin meminta maaf kepada penulis karya ini dan pihak-pihak yang terlibat yang dirugikan oleh masalah ini, dan kami akan berhati-hati untuk menghindari masalah serupa di masa mendatang."

Meskipun pernyataan itu tidak merujuk pada karya mana yang dirujuk, tanggapan di Twitter menjelaskan hubungan antara masing-masing karakter dalam manga baru yang dibatalkan ini dan yang ada di judul lain.

Secara umum perlu diperhatikan bahwa kesamaan tidak hanya mengacu pada desain mereka, tetapi juga pada latar belakang cerita yang disajikan dalam karya tersebut.

Dari Natsuki Subaru Re: Zero kara Hajimeru Isekai Seikatsu, Rimuru Tempest dari Tensei Shitara Slime Datta Ken, dan Ainz Ooal Gown dari Overlord, dan beberapa karakter lain yang segera diidentifikasi oleh departemen editorial.

desain-karakter-manga-isekai-tenseisha-koroshi-cheat-slayer-mirip-serial-lain

Menanggapi pembatalan itu, author Kakegurui bernama Homura Kawamoto atau juga bisa dibilang author dari seri manga Isekai Tenseisha Koroshi - Cheat Slayer tersebut akhirnya memberikan pernyataan yang merupakan permintaan maaf melalui akun Twitternya. Adapun pernyataannya sebagai berikut:

"Saya ingin menyampaikan permintaan maaf yang tulus kepada semua orang yang terlibat dalam masalah ini, dan atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan. kepada semua secara umum. Saya minta maaf karena saya tidak cukup perhatian untuk menghindari situasi ini. Saya akan belajar dari pengalaman ini dan mencoba meningkatkan apa yang saya lakukan. Saya benar-benar minta maaf atas semua ketidaknyamanan ini"

Selain penulisnya yang meminta maaf, author Mushoku Tensei bernama Rifujin na Magonote juga mengomentari pembatalan tersebut.

"Jadikan protagonis dari isekai sebagai penjahat dan berperilaku keji' [Tidak masalah]. "Referensi langsung ke karakter dari karya lain" [Saya tidak akan mengatakan bahwa itu tidak masalah, tetapi tidak terlalu buruk]. "Referensi langsung ke karakter dari karya lain dan jadikan mereka penjahat yang melakukan hal-hal keji" [Itu berlebihan]".

Bukan hanya author Mushoku Tensei, author Tensei Shitara Slime Datta Ken (TenSura: That Time I Got Reincarnated as a Slime), yang karyanya dirujuk dalam manga yang dibatalkan ini juga menulis di Shousetsuka ni Narou yang menyatakan:

"Saya telah menerima permintaan maaf tertulis dari departemen editorial Monthly Dragon Age untuk "Isekai Tenseisha Koroshi - Cheat Slayer". Bagi seorang penulis, citra karakter itu penting, jadi saya meminta jika Anda membuat parodi, jangan lakukan berlebihan."

Sumber: S.K

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel