Inilah Alasan Kenapa Rui Tsukiyo Menulis Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi - Chapteria --> -->

Inilah Alasan Kenapa Rui Tsukiyo Menulis Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi

alasan-kenapa-rui-tsukiyo-menulis-kaifuku-jutsushi-no-yarinaoshi

Penulis Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi (Redo of Healer), Rui Tsukiyo, hadir dalam wawancara dengan YouTuber The Anime Man. Penulis menampilkan dirinya dengan penyamaran agar tidak mengungkapkan identitas aslinya, dan menjawab beberapa pertanyaan terkait dengan karya dan latar belakangnya.

Segmen minat pertama dibagikan oleh pengguna @SpookyWebtrash, yang mengungkapkan pertukaran dialog berikut:

TAM: Sebelumnya Anda membuat postingan di Twitter yang mengatakan, "Saya terkejut Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi memiliki proporsi penonton wanita yang relatif tinggi (Dihitung melalui statistik pelanggan situs streaming)." Tahukah Anda mengapa rasio ini relatif tinggi? Sejujurnya, saya terkesan dengan ini juga. Siapa sangka? Ceritanya memiliki sudut pandang laki-laki, jadi saya pikir laki-laki akan menjadi kelompok utama pemirsa.

Rui Tsukiyo: Mungkin wanita juga menyukai konten s*ksual. Maksud saya, apakah Anda pernah membaca manga penerbit DTS?

TAM: Tidak.

Rui Tsukiyo: Begitu. Manga itu jauh lebih er*tis daripada To LOVE-Ru.

TAM: Benarkah?

Rui Tsukiyo: Ya, penuh dengan adegan s*ks. Izinkan saya memberi Anda skenario umum dari sana. Anda memiliki wanita yang penuh cemburu, lalu menyudutkan pria terkemuka dan memaksanya untuk melecehkannya. Tidakkah Anda berpikir bahwa wanita senang membaca tentang pemerk*saan?

Di tengah-tengah menit kesembilan video aslinya, penulis juga berkomentar tentang bagaimana dia mempersiapkan diri ketika mengetahui bahwa karyanya akan menjadi kontroversial dan ketika dia mengetahui bahwa itu akan diadaptasi menjadi anime.

TAM: Apa yang memotivasi Anda untuk menulis cerita seperti ini?

Rui Tsukiyo: Saya sengaja menulis sesuatu yang saya tahu akan laku. Ada situs bernama Shousetsuka ni Narou tempat pengguna mengunggah novel mereka, dan banyak entri paling populer di situs tersebut adalah cerita tentang balas dendam.

Karena saya melihat bahwa itu populer dan karena saya juga menyukainya, saya pikir saya bisa menulis sendiri. Namun, cerita-cerita itu sangat lemah. Mereka terus berbicara tentang balas dendam, tetapi setelah sekitar dua atau tiga bab bagian balas dendam berakhir dan itu menjadi kisah protagonis yang rusak dengan harem. Setelah membacanya, saya berpikir: "Saya yakin saya bisa menulis sesuatu yang jauh lebih intens daripada ini."

TAM: (tertawa) Mereka tidak memiliki cukup balas dendam.

Rui Tsukiyo: Saya bertanya pada diri sendiri, “Bagaimana saya bisa mendorong cerita seperti ini hingga batasnya? Bisakah saya membuat cerita balas dendam yang tidak berakhir dalam beberapa bab? " Kelihatannya rumit, tetapi saya ingin menangkap kegembiraan saya saat menulisnya. Kaifuku Jutsushi no Yarinaoshi kemudian lahir dari keinginan untuk membuat cerita balas dendam yang ekstensif.

Sumber: Youtube

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel