Waduh! Sebagian Besar Sekolah di Jepang Mewajibkan Pakaian Dalam Putih Polos - Chapteria --> -->

Waduh! Sebagian Besar Sekolah di Jepang Mewajibkan Pakaian Dalam Putih Polos

sekolah-jepang-mewajibkan-pakaian-dalam-putih-polos

Beberapa sekolah di Jepang di antaranya memiliki reputasi yang sangat baik, namun juga selektif tentang penampilan siswa-siswinya, dan salah satu contoh yang paling jelas nan mencolok kali ini menyangkut tentang kode etik berpakaian.

Faktanya, ternyata ada beberapa sekolah menerapkan aturan yang sedikit aneh dalam aturan kode etik berpakaiannya, di mana mereka menyatakan bahwa siswi perempuan harus mengenakan pakaian dalam berwarna putih polos.

Ini bukanlah regulasi yang dimiliki semua sekolah di Jepang, bahkan di antara orang Jepang pun ada yang menganggap aturan tersebut "kelewatan".

Baca juga: Kawaii! Cosplay Violet Evergarden Ini Mirip Banget Lho!

Tapi itu memang ada di beberapa institusi pendidikan, dan untuk mengetahui berapa banyak sekolah yang menerapkan aturan itu, Dewan Pendidikan Prefektur Nagasaki melakukan penyelidikan atau studi atas sekolah persiapan umum dan sekolah menengah di dalam prefektur, dan menemukan bahwa aturan tersebut lebih umum daripada yang mereka dibayangkan.

Dari 238 sekolah yang disurvei, 138, atau 58 persen, memasukkan pakaian dalam putih sebagai bagian wajib dari kode etik berpakaian. 

Namun, jumlah tersebut mungkin akan menurun dalam waktu dekat karena Dewan yakin hal ini sangat memprihatinkan. Jika kebijakan aturan tersebut masih dipertahankan, sekolah yang menerapkan aturan tersebut mungkin saja dapat kena tuntut atas pengaduan karena melanggar hak-hak siswi perempuan.

Mengingat Jepang adalah negara yang sama di mana pengadilan distrik baru-baru ini menegakkan kewenangan sekolah untuk melarang siswanya mewarnai rambut untuk menjaga disiplin, orang mungkin berasumsi bahwa lembaga pendidikan tidak perlu khawatir tentang tantangan terhadap kewenangan mereka untuk mendikte warna rambut.

Sementara itu, untuk perihal pakaian dalam, karena warna putih tampaknya ditentukan sehingga bra perempuan tidak terlihat melalui atasan seragam. 

Namun, kata-kata spesifik dari kode etik berpakaian bukanlah 'pakaian dalam tidak boleh terlihat', tetapi 'pakaian dalam harus putih', jadi memerlukan pemeriksaan kepatuhan terlepas dari apakah pakaian dalam siswa terlihat atau tidak.

Di beberapa sekolah, hal ini dilakukan oleh seorang guru yang secara berkala menarik tali bra siswi perempuan untuk memeriksa warnanya, dan seorang gadis dari SMA Nagasaki melaporkan bahwa seorang guru memasuki ruangan sementara siswi perempuan mereka berganti pakaian.

Dengan memusatkan perhatian pada pilihan warna, daripada menghasilkan visibilitas atau ketiadaan, sekolah pada dasarnya memberikan otoritas kepada diri mereka sendiri untuk melihat pakaian dalam siswi perempuannya dan juga memaksa siswi perempuan untuk membiarkannya. Aturan ini sangat aneh, dan patut direvisi.

Guru, teman sebaya, dan sekolah staf tahu warna bra dan celana dalam yang mereka kenakan pada hari-hari sekolah. Ini adalah hal-hal yang dikhawatirkan Dewan, jadi pada awal Maret 2021 pemberitahuan dikirim ke sekolah-sekolah di seluruh prefektur guna meminta mereka untuk memeriksa ulang tidak hanya pada kode etik berpakaian siswa-siswi mereka, tetapi juga kebijakan perilaku secara umum, dan akan membuat daftar aturan yang perlu dipertimbangkan kembali atau direvisi sehubungan dengan bagaimana mereka berdampak pada siswa-siswi dan nilai-nilai sosial yang muncul.

"Sekolah yang memiliki aturan pakaian dalam harus berwarna putih polos umumnya sudah menerapkannya sejak lama", ungkap juru bicara Departemen Pendidikan Nagasaki. "Karena keyakinan tentang hak individu berubah, sekolah perlu secara aktif memeriksa kembali kebijakan mereka." 

Pemberitahuan Dewan juga meminta revisi yang diperlukan dilakukan setelah diskusi dan survei dengan siswa-siswi dan orang tua, dengan mempertimbangkan pendapat mereka tentang masalah tersebut.

Baca juga: 10 Anime Buatan Kyoto Animation Yang Paling Populer Hingga Kini!

Sumber: NHK News

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel