Anggota Parlemen Jepang Menambah RUU Hak Cipta tentang Ditahan Di Tengah Kekhawatiran 'Atropi Internet' - Chapteria

Anggota Parlemen Jepang Menambah RUU Hak Cipta tentang Ditahan Di Tengah Kekhawatiran 'Atropi Internet'

CHAPTERIA.COM - Dilansir dari Anime News Network (9/3/2019) Partai Demokratik Liberal (LDP) yang berkuasa di Jepang telah menghentikan rencana ekspansi penanggulangan terhadap pembajakan di Internet sambil menunggu tinjauan lebih lanjut. 
Sebuah subkomite Dewan Urusan Budaya Jepang berencana untuk mengajukan undang-undang komprehensif yang melarang praktik mengunduh semua media ilegal secara sadar dari internet, yang akan mencakup pengambilan tangkapan layar dari media yang diunggah secara ilegal dan menyalin serta menempelkan lirik lagu, ke Diet pada 8 Maret 2019. Namun , beberapa pejabat mengungkapkan bahwa komite memutuskan untuk menghapus kebijakan terkait unduhan ilegal pada 7 Maret 2019.

Ada kekhawatiran dalam LDP bahwa jika undang-undang disahkan seperti yang diusulkan sebelumnya bahwa itu akan mengarah pada "atrofi internet;" karena pengguna akan menemukan lebih sedikit kebutuhan untuk internet.

Perdana Menteri Shinzo Abe merundingkan masalah ini melalui telepon dengan mantan komisioner Keselamatan Publik Nasional Keiji Furuya pada hari Rabu. Furuya adalah ketua kelompok parlementer MANGA (Manga-Animation-Game) bipartisan. Diskusi mengarah pada keputusan untuk menghapus kebijakan.

RUU yang direvisi akan dibahas lebih lanjut pada pertemuan Kementerian Kebudayaan, Olahraga, Sains, dan Teknologi Diet dengan maksud untuk meratifikasinya selama sesi Diet saat ini.

Undang-undang ini bertujuan untuk memperkuat tindakan balasan terhadap situs pembajakan, termasuk manga. Pihaknya berharap membatasi jangkauan situs dan memperkuat kemampuan untuk mengontrol akses ke situs-situs tersebut. 

Proposal asli tersebut akan membuat siapa saja yang mengunduh manga, majalah, novel, esai, dan foto yang melanggar hak cipta (termasuk tangkapan layar) menjadi pelanggaran yang dapat dihukum.

Undang-undang saat ini hanya menghukum konsumen media bajakan jika media yang dimaksud adalah musik atau video, sehingga revisi yang diusulkan akan memperluas undang-undang saat ini.

0 Response to "Anggota Parlemen Jepang Menambah RUU Hak Cipta tentang Ditahan Di Tengah Kekhawatiran 'Atropi Internet'"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel