China Kembangkan Alat Pendeteksi P*rn*grafi Hanya Dari Gelombang Otak! - Chapteria --> -->

China Kembangkan Alat Pendeteksi P*rn*grafi Hanya Dari Gelombang Otak!

china-kembengkan-alat-pendeteksi-pornografi-dari-gelombang-otak

Belakangan ini tim peneliti Beijing diketahui telah mengembangkan sebuah perangkat pendeteksi baru yang diklaim mampu mendeteksi apakah seorang pria sedang melihat p*rn*grafi tidaknya hanya dari gelombang otaknya.

Perangkat tersebut dapat mempercepat pekerjaan sensor dengan mendeteksi gambar tidak senonoh yang beredar di Internet Tiongkok.

Untuk cara penggunaannya, perangkat tersebut hanya perlu diletakkan di kepala subjek, dan perangkat tersebut akan segera mendeteksi lonjakan gelombang otak yang dipicu oleh konten eksplisit.

Lima belas mahasiswa laki-laki berusia antara 20 dan 25 tahun mengajukan diri untuk memakai item tersebut saat berada di depan layar komputer. Setiap kali foto sensitif muncul, alarm berbunyi.

Perangkat prototipe membuktikan bahwa kolaborasi manusia-mesin cukup layak “untuk mendeteksi informasi yang buruk”, kata Xu Jianjun, direktur pusat eksperimen teknik listrik di Universitas Jiaotong Beijing, dalam makalah peer-review yang diterbitkan dalam Journal of Electronic Measurement and Instrumentation pada 13 Juni.

Di beberapa negara, termasuk China, menonton film p*rn* adalah kejahatan. Otoritas dan perusahaan China telah menggunakan kecerdasan buatan untuk menandai konten yang meragukan.

Namun, AI terkadang membuat kesalahan karena keterbatasan algoritma pengenalan gambar. Dan manusia menjadi cepat lelah.

Menurut Xu dan rekan-rekannya, perangkat baru ini merupakan upaya untuk menggunakan kekuatan gabungan manusia dan mesin untuk mencapai presisi dan efisiensi yang lebih besar.

Meskipun perkembangan AI yang pesat dalam beberapa tahun terakhir, mata dan otak manusia masih mengungguli mesin saat mendeteksi konten p*rn*grafi, terutama untuk gambar yang mengandung latar belakang yang kompleks.

Sekali lagi, untuk penggunaannya, seseorang hanya perlu duduk di depan layar memakai helm khusus, dan perangkat akan mengambil alih layar sejumlah besar foto tanpa henti sampai sensor berkedip.

Para pengembang mengatakan perangkat baru itu dapat secara otomatis beradaptasi dengan gelombang otak sensor manusia dan dapat menyaring suara-suara dalam sinyal otak yang disebabkan oleh emosi, kelelahan, atau pikiran lain.

Tetapi tetap ada ruang untuk perbaikan dalam teknologi, menurut para peneliti. Meskipun perangkat mendeteksi hampir semua konten p*rn*grafi, kadang-kadang menimbulkan alarm palsu.

Untuk memenuhi persyaratan hukum di China saat ini, tim Xu harus menutupi area paling sensitif dari sampel gambar, yang dapat mengurangi dampak visual. Mereka mengatakan mereka juga berjuang untuk menemukan materi pelatihan yang memadai.

Para peneliti mengatakan lebih banyak pengembangan diperlukan untuk meningkatkan kinerja perangkat, yang mencatat akurasi keseluruhan lebih dari 80 persen.

Seorang peneliti yang mempelajari antarmuka otak-mesin di Universitas Sains dan Teknologi China di Hefei, Anhui, mengatakan teknologi itu dapat menyebabkan masalah etika, seperti pelanggaran privasi.

"Tidak ada undang-undang yang mengatur penggunaan perangkat tersebut atau melindungi data yang mereka kumpulkan", kata peneliti yang meminta namanya tidak disebutkan.

Tentara Pembebasan Rakyat telah mendanai pengembangan helm pembaca pikiran bagi tentara untuk berkomunikasi dengan senjata pintar, menurut informasi yang tersedia secara terbuka.

Beberapa pabrik di China menggunakan perangkat pengawasan otak untuk mencegah kecelakaan kerja dengan memantau perhatian dan emosi pekerja.

Studi lain baru-baru ini oleh para ilmuwan Cina menemukan bahwa robot pembaca pikiran dapat bekerja berdampingan dengan manusia untuk meningkatkan produktivitas jalur perakitan.

Sumber: South China Morning Post

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel