Warga Korea Menuntut Anting Hanafuda Kimetsu no Yaiba Disensor di Seluruh Dunia - Chapteria --> -->

Warga Korea Menuntut Anting Hanafuda Kimetsu no Yaiba Disensor di Seluruh Dunia

sensor-anting-hanafuda-kamado-tanjiro-kimetsu-no-yaiba

Portal Jepang Yahoo! News Japan menerbitkan sebuah artikel yang mencatat bahwa kontroversi terkait anting Tanjirou Kamado dalam franchise Kimetsu no Yaiba di Korea Selatan ternyata masih berlanjut. Kali ini, pengunjuk rasa menuntut agar perubahan juga diterapkan Netflix ke wilayah lain di dunia, seperti Australia.

Sebelum masuk ke pokok bahasan, perlu diperhatikan sekelumit artikel yang telah kami terbitkan sebelumnya yang sudah dijelaskan apa saja elemen yang menyebabkan kontroversi di Korea Selatan. "Massa anti-Jepang telah menunjukkan bahwa Kimetsu no Yaiba merujuk ke 'Bendera Matahari Terbit' melalui anting-anting Tanjirou Kamado, simbol imperialisme Jepang, dan mereka telah berusaha untuk menghilangkan referensi apapun tentang itu di semua media".

Netflix menayangkan perdana 26 episode adaptasi anime Kimetsu no Yaiba (season 1) melalui katalognya di Korea Selatan, namun visual/spanduk promosinya menunjukkan dengan tepat gambar di mana Tanjirou Kamado ditampilkan dengan desain anting-antingnya yang "tidak dikoreksi", yang mana menyebabkan kemarahan sektor yang ditunjuk. Perlu dicatat bahwa Netflix adalah satu-satunya platform di negara itu yang menerbitkan serial "tanpa koreksi".

anting-hanafuda-kimetsu-no-yaiba-di-korea-selatan-tidak-dikoreksi

Artikel tersebut menulis: "Sang protagonis, Tanjirou, memakai anting-anting dengan desain yang mereka tunjuk mirip dengan desain Bendera Matahari Terbit, simbol Imperialisme Jepang, tetapi karena protes di Korea Selatan melalui internet, desain tersebut berubah dalam siaran negara itu. Namun, itu belum diubah di platform Netflix di luar Korea Selatan, seperti Australia."

"Sekilas, protes terhadap Netflix tampak tidak ada gunanya. Ini karena Netflix hanya memperoleh hak distribusi dari perusahaan pemberi lisensi yang berbeda untuk beberapa negara, dan tidak memiliki hak untuk mengubah konten di negara lain seperti Australia. Namun, memprotes konten yang diproduksi di Jepang tampaknya telah menjadi tren di Korea Selatan dan telah menarik perhatian di media sosial setiap kali muncul."

"Dalam forum komentar Korea Selatan, komentar berbeda dapat dibaca untuk mendukung dan menentang protes ini. "Jepang, sekutu Nazi, negara yang dihuni penjahat perang", "Netflix mendukung penjahat perang, harus meminta maaf dan memastikan tidak pernah terulang ", dan "Sepertinya Netflix ingin diboikot" Ini adalah komentar yang bisa dibaca oleh pendukung anti Jepang dalam forum tersebut."

Sumber: Somos Kudasai, Yahoo! News Jepang

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel