Blue Lock Menjadi Pemenang di Kodansha Manga Award ke-45 Kategori 'Best Shonen' - Chapteria --> -->

Blue Lock Menjadi Pemenang di Kodansha Manga Award ke-45 Kategori 'Best Shonen'

blue-lock-menang-kodansha-manga-award-ke-45-kategori-best-shounen

Berdasarkan pengumuman yang disampaikan oleh Kodansha pada hari Kamis (13/5/2021), seri manga yang ditulis oleh Muneyuki Kaneshiro dan diilustrasikan oleh Yuusuke Nomura, Blue Lock, resmi menjadi pemenang dalam penghargaan bergengsi Kodansha Manga Awards ke-45 tahun ini, untuk kategori Best Shonen.

Adapapun beberapa manga yang dinominasikan untuk memperebutkan penghargaan untuk kategori tersebut sebelumnya meliputi Fire Force, Blue Lock, That Time I got Reincarnated as a Slime (TenSura), dan Sousou no Frieren.

Setelah beberapa waktu berlalu, hasilnya akhirnya diumumkan, dan dari ke-4 manga yang menyuguhkan cerita menarik di atas, Blue Lock lah yang terpilih menjadi pemenangnya.

Dengan menangnya Blue Lock dalam Kodansha Manga Award ke-45 kategori 'Best Shonen', semoga saja hal tersebut dapat mendekatkan seri manga Blue Lock untuk menjadi sebuah adaptasi anime.

Sekedar informasi, Blue Lock juga merupakan salah satu manga yang pernah direkomendasikan oleh Hajime Isayama selaku mangaka Attack on Titan (Shingeki no Kyojin).

Hajime sebelumnya pernah memberikan komentar terkait manga Blue Lock sebagai karya yang sangat ia rekomendasikan:

"Ini adalah manga yang harus dibaca oleh semua orang Jepang! Dan ketika Anda akhirnya menikmati akhir seri manga saya "Attack on Titan" semoga Anda Juga akan membaca Blue Lock."

Kaneshiro dan Nomura telah menerbitkan manga di Weekly Shonen Magazine penerbit Kodansha sejak Agustus 2018. Penerbit menerbitkan volume terkompilasi kedua belas pada 17 Desember 2020, diikuti oleh ketiga belas pada 17 Maret 2021 di Jepang.

Genre: Shounen, Sports.

Sinopsis Blue Lock

Ceritanya dimulai dengan tersingkirnya Tim Nasional Jepang dari Piala Dunia Sepak Bola FIFA 2018, mendorong Persatuan Sepak Bola Jepang untuk memulai program pelatihan untuk mempersiapkan tim pelajar SMA yang akan mengikuti Piala Dunia 2022.

Isagi Yoichi, seorang maju, menerima undangan untuk mengikuti program ini tidak lama setelah timnya melewatkan kesempatan untuk berpartisipasi di kompetisi Nasional, karena mengoper bola ke rekan setimnya yang kurang terampil, yang jelas dia melewatkan tembakan, menunjukkan kepengecutan Isagi dengan tidak berani menyelesaikan permainan seorang diri.

Pelatihnya adalah Ego Jinpachi, yang bermaksud untuk mengakhiri gagasan "Jepang yang lemah dalam sepak bola" dengan menerapkan rejimen pelatihan baru yang radikal: mengisolasi 300 striker muda di lembaga seperti penjara yang disebut "BLUE LOCK", dan menundukkan mereka ke pelatihan ketat yang akan menciptakan "striker terhebat, paling berbakat, dan egois di dunia."

Sumber: Kodansha

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel