Beberapa Manga Artist komplain Tentang Usulan Hukum Jepang yang Melarang Unduh Screenshot Media Bajakan - Chapteria

Beberapa Manga Artist komplain Tentang Usulan Hukum Jepang yang Melarang Unduh Screenshot Media Bajakan

CHAPTERIA.COM - Dilansir dari Anime News Network (22/2/2019) Sebuah subkomite Dewan Urusan Budaya Jepang baru-baru ini menyetujui rencana untuk memperluas ruang lingkup hukum Hak Cipta. 
Manga Artist Komplain tentang Usulan Hukum Hak Cipta Jepang
Mengunduh gambar anime, ilustrasi, dan foto yang diposkan secara ilegal ke blog pribadi dan akun Twitter juga akan ilegal, seperti halnya menyalin dan menempelkan lirik lagu. Undang-undang tidak akan terbatas pada mengunduh gambar secara langsung sendiri - mengambil tangkapan layar dari media yang diunggah secara ilegal juga akan melanggar undang-undang baru.

Meskipun undang-undang tersebut tampaknya diusulkan untuk melindungi hak kekayaan intelektual seniman manga, beberapa seniman manga (manga artists) termasuk di antara kritik hukum. Pencipta Nodame Cantabile Tomoko Ninomiya memposting tweet pada 13 Februari yang mengatakan: "Siapa yang meminta ini?"

Ketika pengguna Twitter lain menanggapi dia mengatakan bahwa Badan Urusan Kebudayaan Jepang belum menentukan persyaratan khusus untuk bagaimana dan kapan hukum akan diterapkan, Ninomiya menjawab, "Sesuatu yang tidak jelas tidak boleh diloloskan."

Pengguna lain menautkan padanya sebuah artikel tentang mengapa penerbit Jepang Kodansha mendukung mosi itu, yang menjawab Ninomiya, "Saya tahu tentang ini. Saya berbicara tentang bagian yang tidak disebutkan di sini."

Love Hina dan Negima! pencipta Ken Akamatsu juga berbagi banyak artikel tentang subjek di Twitter dan menulis beberapa utas tweet membedah implikasi hukum. Dia menyatakan bahwa undang-undang ini akan membuat Jepang menjadi negara di mana sangat mudah untuk mengganggu dan mengganggu orang-orang dengan ancaman ditangkap. Dia juga mengatakan bahwa sampai dokumen hukum yang menguraikan secara spesifik di balik hukum dirilis, maka bahkan seorang pengacara pun tidak akan dapat menafsirkan implikasi penuh.

Kaze to Ki no Uta pencipta dan kepala Masyarakat Jepang untuk Studi Kartun dan Komik Keiko Takemiya merilis pernyataan pada 23 Januari, mengatakan, "Jika undang-undang ini disahkan, saya khawatir itu akan menyebabkan kegiatan penggemar layu, dan hubungan antara manga artis dan penggemar mereka akan berkurang."

Berita hukum secara umum menjadi topik hangat di Twitter akhir-akhir ini, dengan kata dalam bahasa Jepang untuk "pelanggaran hak cipta" menjadi kata yang sedang hangat selama beberapa hari terakhir. Akamatsu mengatakan bahwa ia berharap bahwa Badan Urusan Kebudayaan Jepang akan mendengarkan suara-suara keberatan dari para seniman manga.

Sumber: Anime News Network

0 Response to "Beberapa Manga Artist komplain Tentang Usulan Hukum Jepang yang Melarang Unduh Screenshot Media Bajakan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel