Eiichiro Oda x SHONEN JUMP "Aku Bisa Menjadi Seorang Ace di Shonen Jump. Tetapi Aku Tidak Akan Pernah Bisa Menjadi Kapten"

Eiichiro Oda x SHONEN JUMP "Aku Bisa Menjadi Seorang Ace di Shonen Jump. Tetapi Aku Tidak Akan Pernah Bisa Menjadi Kapten"


"Ini sangat menakjupkan. Mengingat aku dulu baru berusia 20 tahun, ada beberapa struktur besar disini. (tertawa)"

Oda mengatakan ini dengan cara yang sangat lucu sambil melihat Issue dari Shonen Jump yang menampilkan chapter pertama dari One Piece. Dia benar-benar terkejut pada level kesempurnaan.

"Aku menggambar manga setelah banyak penolakan, kau tahu (tertawa) Aku akhirnya bisa menggambar komik yang mengisahkan mengenai Bajak Laut dan one-shot cukup populer, tetapi ide tersebut ditolak dua kali sebelum aku dapat membuatnya menjadi serial. Aku akhirnya bisa mendapatkan lampu hijau untuk Chapter pertama. Aku ditolak banyak sekali dari waktu aku membuat manga one-shot."

Pada usia 15 tahun, Oda adalah kandidat final  untuk Hop Step Award, pada usia ke-17 dia menerima penghargaan Tezuka untuk "WANTED!", dan pada tahun berikutnya dia menerima Hop Step Award untuk "Ikki Yakkou". Terlepas dari pencapaian-pencapaian ini di masa mudanya, ada periode stagnan di mana ide-ide Oda ditolak satu demi satu.

"Aku pikir sedang dalam proses, dan berharapkan untuk mendapatkannya serialnya. Selama dua tahun setelah mereka memilih MONSTERS, aku terus menggambar cerita untuk One Piece, tetapi mereka menolak untuk menjalankannya di Shonen Jump. Editor mengatakan dia tidak bisa menyerahkan itu, dan itu bahkan tidak dipertimbangkan dalam rapat one-shot. "

Tapi dia percaya penolakan itu adalah apa yang menyelamatkan series-nya.

"Semenjak ditolak berkali-kali, aku memiliki banyak materi yang menumpuk. aku bahkan menolak beberapa dari mereka sendiri sebelum menunjukkannya kepada editor. Karena aku tidak memiliki banyak materi yang belum pernah terlihat bagus, itu membantu banyak selama serialisasi pertama. aku tahu alasannya ditolak, jadi aku menggunakan teknik yang aku miliki pada saat itu untuk memperbaikinya, dan ternyata itu menjadi chapter pertama yang hebat. Seseorang tanpa pengalaman penolakan itu pasti kesulitan mengumpulkan cukup materi."

Ketika Oda adalah artis pemula, para editor biasanya selalu mengatakan bahwa karya-karyanya "tidak memiliki karakter."

"aku melakukan banyak penelitian untuk cerita itu. Aku pikir 'cerita ditambah gambar sama dengan manga' jadi aku tidak tahu apa artinya ketika mereka mengatakan kepadaku itu tidak memiliki karakter. Dan di situlah perjuangan dimulai."

Ketika memikirkan semua karakter yang unik dan berkesan dalam One Piece, ini cukup sulit untuk dipercaya. 

"Sekarang aku membuat sejumlah karakter yang menarik (tertawa). Tapi aku benar-benar tidak mengerti sampai aku  mengembangkan bakat untuk itu. Ketika membuat karakter, aku berpikir tentang apa yang akan mereka lakukan dalam situasi tertentu. Misalnya, jika daging jatuh dari langit, Luffy akan memakannya. Nami hanya akan menonton, dan Zoro akan berpikir itu adalah musuh dan memotongnya menjadi sedikit. Itulah yang membuat karakter. Dan tindakan itu harus direproduksi dalam semua situasi. Ketika chapter-chapter diterbitkan , para pembaca merasakan bagaimana karakter bertindak, jadi jika aku membuat Luffy melakukan sesuatu yang diluar karakter, mereka akan segera menyadari. Itulah mengapa aku harus menggambar Luffy melakukan "Luffy Things" tapi aku juga harus mengherankan para pembaca, aku dapat mengatakan ini sekarang, tapi yang pertama aku benar-benar tidak memiliki pemahaman tentang karakter macam apa Luffy. Ketika aku berbicara dengan Watsuki Sensei, dia mengatakan kepadaku Luffy terlihat untuk merencanakan di belakang layar. karakter-karakterku biasanya seperti itu. (Oda adalah mantan asisten artis manga Nobuhiro Watsuki) dia memiliki kemampuan untuk mencari tahu rencana penulis. Tapi aku pikir itu menunjukkan bahwa karakter-karakterku tidak bertindak cukup natural. "

Jika manga-ku dibaca oleh kebanyakan orang, aku senang.

Tahun lalu, One Piece mencapai ulang tahun ke 20. Aku bertanya apakah dia merasakan tekanan untuk terus membawa kesuksesan Shonen Jump untuk jangka waktu yang lama.

"aku tidak merasa seperti aku membawa sesuatu yang sesungguhnya. Jika manga-ku dibaca oleh kebanyakan orang, aku senang. Dan itu saja. Mengetahui manga ini adalah manga nomor satu memberi energi kepadaku, seperti mesin yang menggerakkanku untuk membuat cerita yang lebih menarik. Aku tidak memiliki rasa tanggung jawab yang kuat. Jika saatnya tiba untuk One Piece berakhir, tetapi editor mengatakan kepadaku untuk terus berjalan, aku tidak akan mendengarkannya. Mengakhiri manga dengan caraku adalah kebebasanku. Itu benar-benar belum bisa berakhir. Aku masih punya banyak cerita untuk diceritakan. "

Ketika ditanya tentang Masashi Kishimoto yang mengakhiri Naruto setelah 15 tahun serialisasi dia menyebutnya "waktu yang sangat sepi".

"Kishimoto-san dan aku seumuran, dan kami berdua memiliki manga yang hit di era yang sama. Diminta untuk mengambil proyek film meskipun aku seorang artis manga (tertawa), kami berdua pernah mengalami semacam itu hal, Tidak peduli berapa lama kamu berteman dengan artis manga, jika tingkat popularitas karyamu berbeda, hanya sulit untuk berhubungan satu sama lain. Tetapi dengan Kishimoto-san, kami telah mengalami hal dan kesulitan yang sama, dan kami khawatir tentang hal yang sama, jadi kami dapat terhubung ketika kami berbicara. "

Sumber: Redon
diterjemahkan ke Bahasa Indonesia oleh Chapteria



0 Response to "Eiichiro Oda x SHONEN JUMP "Aku Bisa Menjadi Seorang Ace di Shonen Jump. Tetapi Aku Tidak Akan Pernah Bisa Menjadi Kapten""

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel